Anamorphisme (imajinasi yang terdistorsi)

Anamorphis berarti penyajian perspektif atau proyeksi yang terdistorsi. Lebih khusus istilah ini mengacu kepada imaji yang terdistorsi sedemikian rupa hingga hanya akan terlihat normal jika dilihat dari sudut tertentu. Leonardo's Eye (Leonardo da Vinci, sekitar 1485) adalah salah satu contoh karya anamorfosis tertua yang pernah ditemukan.

Selama abad 17, Mural trope I'oeil di masa Barok sering menggunakan teknik ini untuk mendapatkan kombinasi arsitektural yang sempurna dengan ilusi visual. Saat pengunjung melihat bangunan dari sudut yang tepat, maka bangunan tersebut akan menyatu dengan lukisan dekoratif yang ada.

Anamorphisme (imajinasi yang terdistorsi)

Hans Holbein the Younger adalah salah satu contoh pengguna trik anamorfisme dalam karyanya. Kubah dan rangka langit-langit dari Gereja St. Ignazio di Roma, yang dilukis oleh Andrea Pozzo, memperlihatkan contoh ilusi ini.

Diawali oleh kekhawatiran kubah yang terlalu tinggi akan mengganggu pencahayaan untuk bangunan di sekitar, maka Pozzo ditugaskan untuk membuat ilusi kubah tersebut daripada harus membangun kubah yang sebenarnya.

Baca juga di bawah ini :


Bagaimanapun, karena karya ini tetap bersifat dwimatra, hanya pada titik tertentu saja pengunjung bisa merasakan kubah ini benar-benar nyata. Contoh lain ialah lukisan kapur di trotoar oleh Kurt Wenner dan Julian Beever di mana lukisan kapur, ubin, dan bangunan di sekitar menyatu menjadi sebuah ilusi. IMAX, Cinemascope dan format layar lebar lain bisa menggunakan teknik anamorfisme untuk menciptakan ilusi pemandangan trimatra dari slide dwimatra.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel