Zaman Modern Kebangkitan Islam 1800 M

Periode ini merupakan Zaman Kebangkitan Islam. Ekspedisi Napoleon di Mesir yang berakhir pada tahun 1801 M., membuka mata dunia Islam, terutama Turki dan Mesir, akan kemunduran dan kelemahan umat Islam di samping kemajuan dan kekuatan barat. 

Raja dan pemuka-pemuka Islam mulai berpikir dan mencari jalan untuk mengembalikan balance of power, yang telah pincang dan membahayakan Islam. Kontak Islam dengan barat sekarang berlainan sekali dengan kontak Islam dengan barat Periode Klasik. Pada waktu itu, Islam sedang menaik dan barat sedang dalam kegelapan. Sekarang sebaliknya, Islam sedang dalam kegelapan dan barat sedang menaik. 

Kini, Islam yang ingin belajar dari barat. Dengan demikian, timbullah apa yang disebut pemikiran dan aliran pembaharuan atau modernisasi dalam Islam. Pemuka-pemuka Islam mengeluarkan pemikiran-pemikiran bagaimana caranya membuat umat Islam maju kembali sebagaimana yang terjadi pada Periode Klasik. 

Zaman Modern Kebangkitan Islam 1800 M

Usaha-usaha ke arah itu pun mulai dijalankan dalam kalangan umat Islam. Akan tetapi, dalam hal itu, barat juga bertambah maju. Ide-ide baru yang diperkenalkan Naopleon di Mesir adalah a) sistem negara republik yang kepala negaranya dipilih untuk jangka waktu tertentu; b) persamaan (egalire); dan c) kebangsaan (nation) (Harun Nasution, 1992: 31-2).


Raja dan para pemuka Islam mulai berpikir dan mencari jalan keluar untuk mengembalikan balance of power yang telah mqnbahayakan umat Islam. Timbullah gerakan pembaharuan yang dilakukan di berbagai negara, terutama Turki'Utsmani dan Mesir. 

Para pembaharu di Turki melahirkan berbagai aliran pembaharuan: Utsmani Muda yang dipelopori oleh Ziya Pasya (1825-1880) dan Namik Kemal (1840-1888), Turki Muda yang dimotori oleh Ahmed Reza (1859-1931), Mehmed Murad (1853-1912), dan Sabahuddin (1877-1948). 

Disamping itu, ada juga aliran pembaharu lain, yaitu aliran barat yang dimotori oleh Tewfik Fikret (1867-1951) dan Abdullah Jewdat (1869-1932), aliran Islam yang dimotori oleh Mehmed Akif (1870-1936), dan aliran-aliran nasionalis yang dimotori oleh Zia Gokalp (1875-1924). 

Di Mesir, pembaharuan digagas dan dilakukan oleh para pembaharu, di antaranya Rifa'ah Badawi Rafi” Ath-Thahthawi (1801-1873), yang menjadi redaktur surat kabar Al-Waqa’i AI-Mishriyyah, Jamaluddin Al-Afgani (1839-1897), Muhammad Abduh (1849-1905), dan Rasyid Ridha (1865-1935). Gagasan mereka juga dipelajari oleh ulama Indonesia yang sempat menuntut ilmu di Mesir. 

Baca juga di bawah ini


Demikian, sejarah Islam singkat yang pada kontak Islam dan barat pertama menampilkan keunggulan peradaban Islam atas barat; sedangkan dalam kontak berikutnya, menampilkan keunggulan peradaban barat atas Islam, dan peradaban Islam sekarang masih tertinggal dari barat.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel